Soichiro Honda Berkata

17 07 2007

“Sebuah kesuksesan dapat dihasilkan di atas 99 persen kegagalan,” demikian kata-kata bijak Soichiro Honda, lelaki kelahiran Desa Komyo, Prefektur Shizuoka, Jepang, tahun 1906. Kata-kata bijak itu bukan datang begitu saja. Kata-kata tersebut datang dari sebuah proses refleksi diri yang panjang dari anak seorang pandai besi. Honda bukan terlahir dari keluarga mapan atau berpendidikan tinggi, tetapi Honda datang dari keluarga yang hidup dengan ekonomi yang pas-pasan.

Kondisi itu tak membuatnya mati angin dan kehilangan harapan. Baginya mimpi kecil atau mimpi besar sama saja karena kedua-duanya tidak perlu bayar. Kenapa tidak mimpi setinggi langit sekalian, begitu mungkin cetus Honda dalam batinnya.

Lulus pendidikan dasar di desanya, Honda memilih untuk menjadi mekanik mobil. Berbekal mimpi besar tersebut Honda berangkat ke Yushima, Tokyo. Sayang, harapannya untuk menjadi mekanik tak selalu seiring dengan kenyataan yang didapat di lapangan.

Di Bengkel Art milik Kashiwabara itu, lelaki berumur 16 tahun ini sebenarnya menaruh harapan besar. Namun, pekerjaan yang didapatnya dari pemilik bengkel hanyalah mengasuh anak dan membersihkan bengkel.

Sadar bahwa harapan tak boleh mati dari hatinya dan semangat tak boleh padam dari jiwanya, Honda pun memutuskan untuk belajar mesin mobil dari buku di perpustakaan. Selain itu, saat ada kesempatan membersihkan bengkel, Honda mengamati secara saksama setiap gerak mekanik dalam memperbaiki mobil atau merancang mobil. Upaya untuk terus memperkaya kemampuan intelektual itu terus dilakukannya.

Sampai suatu saat Bengkel Art kedatangan banyak konsumen. Saat itulah sejarah awal hidup Honda di industri otomotif ditulis. Pemilik bengkel meminta Honda muda ini untuk membantu para mekanik.

Pada kesempatan pertama kerja di bengkel, Honda diminta memperbaiki Ford Model T. Pekerjaan awal yang diberikan kepadanya bukan memperbaiki mobil tersebut, melainkan hanya membersihkan salju yang menutupi bagian bawah mesinnya. Meskipun sekadar membersihkan, baginya sudah lebih dari cukup. Selain pekerjaan itu menjadi pengalaman pertama, juga peluang untuk melihat mesin Ford Model T yang sesungguhnya.

Sukses demi sukses diraihnya dari sebuah proses belajar yang terus-menerus. Honda tak pernah berhenti untuk melakukan inovasi. Satu per satu produk di sektor hulu otomotif digarapnya sampai akhirnya ia menjadi produsen piston yang paling kuat di Jepang.

Sampai akhirnya tahun 1945 pabriknya hancur karena pecah perang. Pabrik piston Tokai Seiki yang didirikannya di Iwata hancur pada masa perang.

Bangun dan hancur. Bangun lagi dan hancur lagi terus saja terjadi. Namun, Honda tidak menyerah, sampai akhirnya industrinya mampu menghasilkan sebuah sepeda motor melalui proses yang panjang.

Tepatnya pada Oktober 1951, mereka mampu menciptakan motor Dream E dengan mesin empat langkah. Sejak itu Honda menjadi salah satu raksasa dunia di industri otomotif roda dua. Honda berhasil karena ia mampu mengikuti seleksi alam dengan baik.

Persis seperti kata Darwin, “Bukan yang terkuat yang akan bertahan, tetapi yang paling adaptiflah yang bisa melakukannya.”

dikutip dari http://www.kompas.co.id/kompas-cetak/0703/29/Otomotif/3415034.htm


Actions

Information

6 responses

17 07 2007
bumisegoro

inspiratif…. tx

17 07 2007
superkecil

wuih wuih…
semangatnya om Honda biar bisa setenar produknya keren bnged yah….
gaya bahasa abang bagus..
alurnya ga ngebosenin…

17 07 2007
kump45

@bumisegoro

sama² mbah eh om eh apa ya panggilnya…hehehe

@superkecil

yup semangat om Honda emang luar biasa dan patut ditiru dan dicontoh….cm kaya agak berat aja kalo menjalani sendiri…hehehe
hehe…saya cm mengkopi aja kok…. ada alamtnya tuh…hihi..salam kenal jg thx²

10 04 2008
Ir FE.Susi.Panjaitan

Saya pernah dapat artikel ini Nop 2007 yg ditulis oleh Bpk Ibnu Susilo Staff Lips & Motor Team Department PT LG.Innotek Indonesia ( Bekasi International Industrial Estate Block C8 No 12 & 12A Cikarang) tentang Soichiro Honda
habis gitu mau cari lagi lupa situs apa , udah semingguan ini e pagi ini baru dapat.

Saya tidak hanya kagum but dari umur 13 thn dan sampai sekarang saya percaya
dan saya pakai Honda motor. Nach kalau mobil saya dalam taraf mimpi dan doa
saya kagumnya ama Toyota==> setelah 2005 saya baca Toyota Way book
Apakah mobil honda juga setangguh motor honda yg saya kagumi & fanatik
jadi kalau saatnya aku dapat tak salah pilih.?.

7 09 2008
yohanes dian k.

om honda memang hebat
tp nek bikin ja susah2, yg service susah.
om honda usul blh ndak? kaki2 dikuati ya jangan lembek
susah mbetulinnya.
trimakasih ya

27 12 2011
bleva aulia lumongga

tiada hari tanpa belajar..
Mari kita kaji diri kita,akan seperti apa kita…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: